Panduan Anda untuk Baterai Terbaik untuk Solar Off-Grid: Pro dan Kontra

Daftar Isi

Hidup di luar jaringan listrik adalah cara paling efektif untuk mencapai swasembada energi dan menjadikan rumah Anda sepenuhnya bertenaga surya, tanpa terhubung ke jaringan utilitas publik. Berbeda dengan sistem yang terikat pada jaringan (grid-bound) yang mengembalikan kelebihan energi ke jaringan listrik, sistem di luar jaringan (off-grid) menyimpan energi untuk digunakan nanti. Artinya Anda benar-benar mandiri dan tidak bergantung pada sumber listrik eksternal seperti generator saat listrik padam.

Tata surya off-grid mencakup panel surya, pengontrol muatan, inverter, dan baterai, yang penting untuk menyimpan daya. Panel surya memanfaatkan energi matahari menjadi listrik dan pengontrol pengisian daya memastikan baterai tidak terisi daya secara berlebihan. Baterai menyimpan energi ini, dan inverter mengubah daya DC yang disimpan menjadi daya AC, yang dapat digunakan untuk menjalankan peralatan rumah tangga saat sinar matahari tidak tersedia. Memilih baterai yang tepat sangat penting untuk mendapatkan sumber daya yang stabil dan andal untuk kehidupan Anda di luar jaringan listrik.

baterai terbaik untuk solar off-grid

Faktor Kunci yang Perlu Dipertimbangkan Saat Memilih Baterai Untuk Tenaga Surya Off-grid

Kedalaman Debit (DoD)

Depth of Discharge (DoD) mengacu pada persentase total kapasitas baterai yang dapat digunakan tanpa menyebabkan kerusakan. Misalnya, baterai dengan kedalaman pengosongan 90% berarti Anda dapat mengosongkan hingga 90% energi yang tersimpan di baterai sebelum diisi ulang. Semakin tinggi DoD, semakin banyak energi yang dapat digunakan dari baterai Anda, sehingga sangat berharga untuk kehidupan di luar jaringan listrik. Misalkan Anda berada di kabin terpencil, dan satu-satunya sumber energi adalah energi matahari. Saat cuaca mendung dalam waktu lama, Anda harus memastikan energi yang tersimpan dapat bertahan hingga hari cerah berikutnya. Baterai dengan DoD tinggi berarti Anda dapat menggunakan lebih banyak daya tanpa menimbulkan bahaya, sehingga Anda dapat terus menyalakan lemari es dan lampu. Fitur ini menjadi sangat penting dalam situasi di mana setiap joule energi yang tersimpan sangatlah penting.

Kapasitas Baterai dan Output Daya

Kapasitas baterai, diukur dalam kilowatt-jam (kWh), menunjukkan berapa banyak energi yang dapat disimpan oleh baterai, sedangkan keluaran daya mengukur berapa banyak energi yang dapat dihasilkan pada saat tertentu. Dalam kehidupan di luar jaringan listrik, sangat penting untuk memastikan bahwa baterai Anda memiliki kapasitas dan daya untuk menyediakan energi yang diperlukan untuk hari itu.

Misalkan Anda tinggal di RV dan Anda perlu menggunakan beberapa perangkat seperti lampu, microwave, dan AC kecil. Memperkirakan konsumsi energi harian dan kebutuhan daya puncak memungkinkan Anda memilih baterai yang dapat memberi daya pada beban ini tanpa menjadi habis. Hal ini juga membantu menghindari skenario di mana Anda mungkin membebani sistem secara berlebihan, sehingga menyebabkan pemadaman listrik yang tidak nyaman pada saat-saat kritis.

Efisiensi Perjalanan Pulang Pergi

Efisiensi bolak-balik mengacu pada persentase energi yang dapat digunakan dari total energi yang tersimpan dalam baterai. Efisiensi bolak-balik yang lebih tinggi berarti lebih sedikit energi yang diubah menjadi panas selama proses pengisian dan pengosongan, dan hal ini menghasilkan efisiensi sistem yang lebih baik.

Saat Anda memasang panel surya untuk rumah mungil, setiap watt penting. Efisiensi bolak-balik yang lebih tinggi berarti lebih banyak energi surya yang ditangkap dan disimpan akan tersedia untuk digunakan. Hal ini membantu meminimalkan pemborosan dan menjamin bahwa sistem energi Anda selalu menjadi yang terbaik, terutama ketika Anda berada di rumah kecil yang Anda inginkan menjadi sekecil dan seefisien mungkin dalam energi.

Masa Pakai dan Daya Tahan Baterai

Umur baterai, diukur dalam siklus, dan daya tahannya merupakan faktor penting, terutama untuk masa pakai baterai jangka panjang di luar jaringan listrik, yang dapat berlangsung hingga beberapa tahun. Masa pakai yang lebih lama berarti lebih sedikit penggantian, yang berarti lebih sedikit biaya jangka panjang dan lebih sedikit ketidaknyamanan. Keandalan juga penting karena sistem off-grid terkena kondisi yang berbeda dibandingkan dengan sistem yang terhubung ke jaringan.

Bayangkan sebuah tata surya yang dapat digunakan untuk menerangi sebuah peternakan yang terletak di daerah terpencil. Daya tahan baterai dalam berbagai suhu, kelembapan, dan faktor lingkungan lainnya memungkinkan pasokan daya yang konsisten tanpa harus sering menggantinya. Baterai siklus dalam yang dapat menangani siklus dalam seperti selama musim dingin ketika sinar matahari lebih sedikit merupakan lapisan keamanan ekstra untuk sistem off-grid Anda.

baterai terbaik untuk solar off-grid

Ikhtisar Jenis Baterai untuk Sistem Tenaga Surya Off-Grid

Baterai Lithium-Ion

Baterai litium-ion merupakan salah satu kemajuan terbaru dalam teknologi baterai dan dengan cepat menjadi pilihan populer untuk tata surya off-grid. Dikenal karena kepadatan energi dan efisiensinya yang tinggi, baterai ini banyak digunakan dalam berbagai aplikasi, mulai dari kendaraan listrik hingga elektronik portabel.

Pro:

  • Kepadatan energi yang tinggi, memungkinkan desain baterai yang kompak dan ringan
  • Umur panjang, seringkali bertahan 5,000 siklus atau lebih dengan perawatan yang tepat
  • Persyaratan perawatan yang rendah, tidak memerlukan penyiraman atau ventilasi secara teratur
  • Pengisian daya yang lebih cepat dibandingkan tipe lainnya membuatnya lebih hemat untuk penggunaan energi sehari-hari.
  • Efisiensi tinggi, dengan efisiensi bolak-balik 90-95%
  • Kisaran suhu pengoperasian yang luas, membuatnya cocok untuk berbagai iklim

Cons:

  • Biaya di muka lebih tinggi dibandingkan dengan baterai timbal-asam
  • Potensi pelarian termal jika tidak dikelola dengan baik atau rusak
  • Membutuhkan sistem manajemen baterai (BMS) untuk memastikan pengoperasian yang aman dan efisien

Baterai Litium Besi Fosfat (LiFePO4).

Sebagai bagian dari baterai litium-ion, baterai LiFePO4 terkenal dengan standar keamanannya yang tinggi dan stabilitas termal yang sangat baik. Baterai ini menyeimbangkan kinerja tinggi dengan keamanan yang ditingkatkan, menjadikannya pilihan yang sangat baik untuk sistem tenaga surya di luar jaringan listrik.

Pro:

  • Keamanan dan stabilitas yang unggul, dengan risiko pelepasan panas yang lebih rendah
  • Umur panjang, seringkali berlangsung 7,000 siklus atau lebih
  • Kedalaman pengosongan (DoD) yang tinggi, memungkinkan penggunaan hingga 100% kapasitas baterai
  • Kemampuan pengisian cepat, mengurangi waktu yang dibutuhkan untuk mengisi ulang baterai bank
  • Desain bebas perawatan, tidak memerlukan penyiraman atau ventilasi

Cons:

  • Biaya lebih tinggi dibandingkan baterai asam timbal dan beberapa bahan kimia lithium-ion lainnya
  • Kepadatan energi sedikit lebih rendah dibandingkan baterai lithium-ion lainnya
  • Mungkin memerlukan sistem manajemen baterai (BMS) yang kompatibel untuk kinerja optimal

Baterai Asam Timbal

Baterai timbal-asam adalah baterai yang paling tradisional dan banyak digunakan dalam sistem tenaga surya off-grid. Mereka tersedia dalam dua tipe utama: timbal-asam yang dibanjiri dan disegel (AGM dan gel). Meskipun merupakan teknologi yang lebih tua, mereka menawarkan solusi penyimpanan energi yang andal dan hemat biaya.

Pro:

  • Biaya di muka lebih rendah dibandingkan dengan baterai lithium-ion
  • Ketersediaan luas dan kompatibilitas dengan berbagai komponen tata surya off-grid
  • Teknologi yang terbukti dengan rekam jejak panjang dalam kinerja yang andal
  • Bahan yang dapat didaur ulang, mengurangi dampak lingkungannya

Cons:

  • Kepadatan energi yang lebih rendah, menghasilkan bank baterai yang lebih besar dan berat
  • Umur lebih pendek, biasanya bertahan 500-1,000 siklus dengan perawatan yang tepat
  • Kedalaman pelepasan (DoD) yang lebih rendah, biasanya dibatasi hingga 50% untuk mencegah kerusakan
  • Memerlukan perawatan rutin, termasuk penyiraman dan ventilasi (untuk model yang terendam banjir)
  • Sensitif terhadap fluktuasi suhu, yang dapat memengaruhi kinerja dan masa pakai

Baterai Nikel-Kadmium (NiCd).

Baterai nikel-kadmium dikenal karena daya tahannya dan kemampuannya beroperasi secara efisien dalam suhu ekstrem. Meskipun kurang umum, mereka masih ditemukan dalam aplikasi khusus di mana keandalan dalam kondisi sulit sangat penting.

Pro:

  • Umur panjang, seringkali bertahan 1,500 siklus atau lebih dengan perawatan yang tepat
  • Performa yang tahan lama dan andal, bahkan dalam suhu ekstrem
  • Tahan terhadap pelepasan yang dalam, memungkinkan kedalaman pelepasan yang lebih tinggi (DoD)
  • Tingkat self-discharge rendah, menahan muatan dengan baik saat tidak digunakan
  • Toleransi terhadap pengisian daya yang berlebihan dan pemakaian yang berlebihan, menjadikannya lebih mudah ditoleransi dalam sistem off-grid

Cons:

  • Biaya lebih tinggi dibandingkan dengan baterai timbal-asam
  • Kepadatan energi lebih rendah dibandingkan baterai lithium-ion, sehingga menghasilkan bank baterai yang lebih besar dan berat
  • Mengandung kadmium beracun, yang dapat membahayakan lingkungan jika tidak dibuang dengan benar
  • Memerlukan pengosongan penuh secara berkala untuk mencegah “efek memori”, yang dapat mengurangi kapasitas seiring waktu
  • Kurang umum digunakan pada sistem tenaga surya perumahan yang tidak terhubung dengan jaringan listrik karena masalah lingkungan dan biaya yang lebih tinggi
baterai terbaik untuk solar off-grid

Jenis Baterai Manakah yang Terbaik untuk Tenaga Surya Off-Grid?

Memilih baterai terbaik untuk sistem tenaga surya off-grid Anda bergantung pada beberapa faktor, termasuk anggaran, kebutuhan energi, dan preferensi pemeliharaan.

Baterai litium-ion, khususnya LiFePO4, sering kali dianggap sebagai pilihan terbaik karena kepadatan energinya yang tinggi, masa pakai yang lama, dan kebutuhan perawatan yang rendah.

Baterai timbal-asam dapat menjadi pilihan yang baik bagi mereka yang memiliki anggaran terbatas atau untuk aplikasi di mana biaya awal yang lebih rendah lebih penting daripada efisiensi jangka panjang.

Baterai nikel-kadmium, meski kurang umum, menawarkan daya tahan dan kinerja luar biasa dalam kondisi ekstrem, sehingga cocok untuk aplikasi khusus tertentu.

Berikut ini perbandingan komprehensif antara baterai-baterai tersebut:

Jenis BateraiIon lithiumLithium Besi Fosfat (LiFePO4)Asam Timbal (Banjir)Asam Timbal (RUPS Tertutup)Nikel-Kadmium
Kepadatan EnergiTinggi (100-265 Wh/kg)Sedang (90-160 Wh/kg)Rendah (30-50 Wh/kg)Rendah (30-50 Wh/kg)Sedang (45-80 Wh/kg)
Siklus Hidup2,000-5,0002,000-7,000500-1,000500-1,2001,500-3,000
Kedalaman Debit (DoD)80-100%80-100%50%50%70-80%
Efisiensi Perjalanan Pulang Pergi90-95%90-95%80-85%80-85%65-80%
pemeliharaanRendahRendahTinggi (penyiraman, ventilasi)RendahRendah
Safety/keselamatanBagus (dengan BMS)Sangat baikbaikbaikbaik
Sensitivitas SuhuModeratRendahHighModeratRendah
Tingkat Self-DischargeRendah (2-3%/bulan)Rendah (2-3%/bulan)Tinggi (5-10%/bulan)Rendah (2-3%/bulan)Tinggi (10-20%/bulan)
Biaya di MukaTinggi (1,200/kWh)Tinggi (1,100/kWh)Rendah (300/kWh)Sedang (400/kWh)Sedang (800/kWh)
Jangka hidup10-15 tahun10-20 tahun3-8 tahun4-10 tahun8-15 tahun
Dampak lingkunganRendah (dapat didaur ulang)Rendah (dapat didaur ulang)Sedang (dapat didaur ulang)Sedang (dapat didaur ulang)Tinggi (kadmium beracun)
Aplikasi Ideal di Luar JaringanRumah mungil, RV, kabin terpencilRumah penuh waktu di luar jaringan listrik, kabin terpencilSistem sadar anggaran, proyek DIYRV, perahu, sistem off-grid kecilSuhu ekstrim, aplikasi industri

Baterai terbaik untuk sistem tenaga surya off-grid Anda akan bergantung pada kebutuhan dan prioritas unik Anda. Dengan memahami kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis baterai, Anda dapat membuat keputusan tepat yang memastikan penyimpanan energi yang andal dan efisien untuk pengaturan off-grid Anda.

baterai terbaik untuk solar off-grid

Baterai Terbaik untuk Berbagai Skenario Off-Grid

Rumah kecil

Rumah mungil telah menjadi tren belakangan ini karena masyarakat mulai menganut ide tinggal di rumah kecil yang ramah lingkungan. Rumah kecil ini memiliki ruang dan kapasitas berat yang terbatas, itulah sebabnya baterai lithium-ion, terutama LiFePO4, cocok digunakan. Mereka kaya akan energi, tahan lama dan membutuhkan perawatan yang rendah sehingga ideal untuk hunian kompak.

RV dan Camper

RV dan berkemah tidak sama dengan rumah off-grid, yang dibangun dan dirancang agar tidak bergantung pada energi dari jaringan listrik. Ruang hidup mobile ini membutuhkan baterai portabel dan kuat yang dapat menahan mobilitas struktur ini, kondisi yang berfluktuasi, dan menyalurkan daya ke gadget dan peralatan penting dan mewah sekaligus mudah diservis saat bepergian.

Baterai Lithium Iron Phosphate (LiFePO4) sangat cocok untuk situasi seperti itu. Mereka memberikan keamanan tinggi, stabilitas termal, dan kemampuan pelepasan yang dalam yang penting untuk beragam kebutuhan penggunaan RV dan kemping.

Kabin Terpencil

Kabin off-grid biasanya terletak di wilayah di mana tidak ada atau sedikit akses ke jaringan listrik, dan oleh karena itu tata surya off-grid yang efisien adalah suatu keharusan. Kabin ini umumnya lebih boros energi dibandingkan rumah mungil atau RV karena dapat menampung lebih banyak ruang tamu, banyak penghuni, dan lebih banyak peralatan.

Untuk kabin jarak jauh, baterai timbal-asam LiFePO4 dan AGM dapat digunakan karena menawarkan kinerja yang baik, masa pakai yang lama, dan harga yang wajar. Baterai LiFePO4 cocok untuk memenuhi sebagian besar kebutuhan daya kabin termasuk penerangan, peralatan memasak, dan elektronik rumah. Mereka memiliki kepadatan energi yang tinggi dan panjang siklus yang panjang sehingga menjamin keluaran daya yang stabil untuk jangka waktu yang lama dengan sedikit atau tanpa sinar matahari atau kebutuhan daya yang tinggi.

Baterai timbal-asam AGM dapat dihubungkan secara paralel dengan baterai LiFePO4 untuk memperluas kapasitas penyimpanan dan berfungsi sebagai daya cadangan selama pemeliharaan atau dalam keadaan darurat. Baterai AGM juga lebih tahan terhadap suhu tinggi/rendah, sehingga cocok untuk kabin di wilayah dengan suhu musim dingin atau musim panas yang parah.

Rumah Off-Grid Penuh Waktu

Rumah off-grid adalah rumah yang dibangun sebagai tempat tinggal permanen dan tidak terhubung ke jaringan listrik sama sekali, dan menerima seluruh energinya dari tenaga surya. Rumah-rumah ini membutuhkan banyak energi dan membutuhkan sistem penyimpanan baterai yang kuat dan stabil untuk menyediakan listrik sepanjang tahun.

Untuk rumah full-time off-grid, jenis baterai yang paling direkomendasikan adalah baterai lithium-ion, termasuk LiFePO4 atau NMC (nikel mangan kobalt). Baterai ini memiliki kepadatan energi yang tinggi, siklus hidup yang panjang, dan efisiensi bolak-balik yang tinggi, yang penting untuk memenuhi kebutuhan energi yang tinggi pada rumah yang berfungsi penuh waktu.

Baterai litium-ion juga memiliki fitur tambahan seperti sistem manajemen baterai (BMS) yang terintegrasi ke dalam baterai untuk mengontrol dan mengatur kinerja, keamanan, dan daya tahan baterai. Beberapa sistem baterai lithium-ion, seperti Tesla Powerwall, juga dilengkapi dengan fitur yang memungkinkan pemilik rumah memantau dan mengontrol penggunaan energi dan kesehatan sistem dari jarak jauh.

Namun, rumah-rumah full-time off-grid juga dapat menggunakan sumber listrik cadangan seperti generator atau bank baterai tambahan, selain baterai lithium-ion. Redundansi ini menjamin bahwa beban-beban penting selalu terlayani, terutama selama periode pembangkit listrik tenaga surya rendah atau kegagalan fungsi sistem dalam jangka waktu lama.

baterai terbaik untuk solar off-grid

Baterai Terbaik untuk Sistem Tenaga Surya Off-grid

Sistem Penyimpanan Energi Surya Rumah 51.2V 5KWH ESS

Untuk pemilik rumah yang serius di luar jaringan listrik dan mandiri, Sistem Penyimpanan Energi Rumah Keheng 51V adalah solusi paling kuat dan fleksibel. Berbeda dengan banyak pesaing yang hanya dapat memiliki satu unit, sistem Keheng dapat diperluas hingga 2 baterai yang dihubungkan secara paralel. Ini berarti Anda dapat memiliki kapasitas penyimpanan energi sesuai kebutuhan, tergantung pada ukuran kabin Anda atau bahkan rumah yang tidak terhubung dengan jaringan listrik.

Dan ketika kami mengatakan kekuatan, kami bersungguh-sungguh. Ini memiliki arus keluaran berkelanjutan 100A, yang mampu memberi daya pada semua peralatan Anda, bahkan yang paling haus daya, tanpa kesulitan apa pun. Tidak perlu lagi khawatir apakah penyimpanan energi Anda dapat memenuhi rutinitas harian Anda. Selain itu, ia serbaguna dan dapat bekerja dengan hampir semua inverter, termasuk SMA, SolarEdge, dan Growatt, sehingga mudah dipasang di tata surya Anda. Mencari pengganti Tesla Powerwall yang tidak akan mempengaruhi kinerja dan kemampuan untuk berkembang? Sistem Keheng 51.2V adalah pilihan terbaik.

Baterai Lithium LiFePO5 5Kw 4Kwh Semua dalam satu Baterai Inverter Powerwall

Bayangkan ini: listrik padam, tapi lampu Anda masih menyala, kulkas Anda masih menyala, dan hidup Anda berjalan seperti biasa. Keamanan seperti itulah yang disertakan dengan Baterai Lithium All-in-One Inverter Powerwall KHLiTech 5kW 5kWh LiFePO4. Perangkat kecil namun tangguh ini mengintegrasikan paket baterai litium berkapasitas tinggi, inverter, dan pengontrol cerdas, semuanya ke dalam satu paket sederhana yang mudah dipasang. Tidak ada lagi diagram pengkabelan dan suku cadang yang membingungkan – sistem KHLiTech memudahkan kehidupan di luar jaringan listrik sekaligus menyalurkan daya yang Anda perlukan.

Tapi ini bukan hanya kenyamanan fungsi plug-and-play. KHLiTech Powerwall aman dan mudah digunakan. Layar LCD yang disertakan dengan baterai memungkinkan Anda memantau status baterai dan menyesuaikan konsumsi energi. Namun ketika jaringan listrik mati, sistem KHLiTech berguna untuk menjaga peralatan dasar Anda tetap berjalan. Baik Anda berencana membangun rumah di luar jaringan listrik atau mencari sumber daya cadangan, KHLiTech 5kW 5kWh All-in-One Powerwall adalah solusi terbaik untuk Anda.

Sistem Penyimpanan Energi Baterai 48V 5KW/20KWH LiFePO4

Sistem baterai LiFePO5 20kW/4kWh bukan sekadar baterai, namun solusi energi rumah yang ditujukan untuk menyediakan daya cadangan dan menghemat banyak uang untuk tagihan listrik. Solusi kotak tunggal ini menggabungkan inverter 5kW berkinerja tinggi dan baterai LiFePO20 4kWh yang besar, yang berarti tidak diperlukan komponen tambahan dan proses pemasangan menjadi lancar. Ini berarti Anda dapat mengucapkan selamat tinggal pada diagram pengkabelan dan menyambut ketersediaan listrik selama pemadaman listrik.

Inverter internal memiliki teknologi MPPT hingga 99.9% untuk memastikan bahwa daya maksimum dimanfaatkan dari panel surya, yang berarti Anda akan dapat menghemat energi sebanyak mungkin dan menggunakan jaringan listrik hanya dalam kasus ekstrim. Dengan output berkelanjutan sebesar 200A, Anda dapat yakin bahwa peralatan yang paling boros daya sekalipun akan mendapat pasokan listrik yang cukup, membuat rumah Anda senyaman mungkin.

Paket Baterai Lifepo48 4v yang Dapat Ditumpuk

Paket Baterai LiFePO48 4V yang dapat ditumpuk memberi Anda kendali penuh atas modularitas dan skalabilitas paket baterai. Ini dimulai dengan satu paket baterai 5kWh dan dapat dengan mudah ditingkatkan hingga 75kWh yang luar biasa dengan menambahkan lebih banyak paket secara paralel. Ini berarti Anda bisa mendapatkan penyimpanan energi yang sesuai dengan kebutuhan dan kantong Anda serta menambahkan lebih banyak daya seiring Anda memperluas pengalaman di luar jaringan listrik. Selain itu, desain yang dapat ditumpuk memungkinkan untuk menyimpan lebih banyak energi dalam ruang terbatas – sebuah faktor penting untuk rumah dan kabin off-grid. Dengan paket baterai ini, Anda tidak hanya membeli baterai; Anda membeli kemampuan untuk membangun sistem tenaga listrik di luar jaringan yang bersifat individual seperti Anda.

Bagaimana Mengukur Sistem Baterai Surya Anda

Penting untuk menentukan ukuran sistem baterai surya Anda yang sesuai sehingga Anda memiliki daya yang cukup untuk memenuhi kebutuhan off-grid Anda tanpa berinvestasi pada kapasitas tambahan. Rumah-rumah di luar jaringan listrik rata-rata mengonsumsi antara 5,000 hingga 8,000 watt-jam (Wh) per hari. Hal ini bisa sangat berbeda tergantung pada cara hidup dan iklim negara atau wilayah.

alatDaya Rata-Rata (Watt)Penggunaan Harian (Jam)Konsumsi Energi Harian (Wh)
Cahaya led10550
Kulkas150243600
Laptop505250
Kipas Langit-langit758600
Pompa air2501250
TV1004400
Mesin cuci5000.5250
Oven Microwave10000.5500
Pengisian Smartphone5420
Total7920

Untuk menentukan ukuran yang tepat untuk rumah Anda, mulailah dengan memperkirakan jumlah kilowatt-jam (kWh) yang Anda gunakan dalam sehari. Hal ini dapat dicapai dengan membuat daftar semua peralatan listrik dan jumlah jam penggunaannya.

Kedua, pikirkan tentang kebutuhan daya maksimum dan jumlah hari penyimpanan yang Anda perlukan (berapa hari sistem Anda dapat beroperasi tanpa sinar matahari langsung). Secara umum disarankan agar besaran otonomi tidak melebihi 2-3 hari. Jika konsumsi harian Anda adalah 10 kWh dan Anda memerlukan cadangan dua hari, maka Anda memerlukan sistem baterai dengan kapasitas yang dapat digunakan minimal 20 kWh.

Selain itu, pertimbangkan Depth of Discharge (DoD) baterai pilihan Anda dan kerugian serta inefisiensi lainnya dalam sistem, yang biasanya berada pada kisaran 10-15%. Misalnya, ketika menggunakan baterai dengan DoD 80% dan sistem dengan efisiensi 90%, kapasitas sebenarnya yang diperlukan akan lebih tinggi daripada kebutuhan energi yang dihitung untuk meningkatkan daya tahan dan efisiensi baterai.

Dari tabel di atas, total konsumsi energi harian diperkirakan sebesar 7,920 Wh atau 7 kWh. Dengan asumsi otonomi 92 hari dan menggunakan baterai Lithium-Ion dengan DoD 3% dan koreksi inefisiensi sistem sebesar 90%:Dengan asumsi otonomi 10 hari dan menggunakan baterai Lithium-Ion dengan DoD 3% dan koreksi inefisiensi sistem sebesar 90%:

Energi yang Dibutuhkan selama 3 Hari : 7 (kWh/hari) × 17 (hari) = 3 kWh

Menyesuaikan dengan DoD: Kapasitas Efektif yang Diperlukan = 21 kWh 51 = 0 kWh

Termasuk Kerugian Sistem: Kapasitas Baterai Total = 23 kWh 9 = 0 kWh

Penting untuk dicatat bahwa perhitungan ini dilakukan dalam pengertian umum. Namun, untuk mendapatkan ukuran baterai terbaik untuk tata surya off-grid spesifik Anda, disarankan untuk berkonsultasi dengan pemasang tenaga surya profesional yang akan mengevaluasi kebutuhan energi Anda dan memberi saran mengenai konfigurasi terbaik.

Kesimpulan

Memilih baterai yang tepat untuk sistem tenaga surya off-grid Anda adalah salah satu keputusan terpenting yang akan Anda buat menuju kemandirian dan efisiensi energi. Baterai lithium, baterai lifepo4, baterai asam timbal (gel dan AGM), baterai NiCd adalah pilihan yang tersedia. Mengetahui kelebihan dan kekurangan keduanya serta cara memilih ukuran yang tepat untuk sistem Anda akan membantu Anda membuat keputusan tepat yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Keheng Menyediakan Baterai Lithium yang Andal untuk Tenaga Surya Off-Grid

Bagi mereka yang membutuhkan baterai litium yang terjangkau dan tahan lama untuk tata surya off-grid, Keheng memiliki beragam produk untuk ditawarkan. Solusi penyimpanan mereka tersedia dalam satuan kWh hingga MWh dan ideal untuk aplikasi off-grid apa pun karena dapat disesuaikan. Baterai Keheng memiliki efisiensi bolak-balik tertinggi di industri, sehingga memastikan energinya tidak terbuang sia-sia. Baterai ini memiliki kemampuan untuk diisi hingga kapasitas penuhnya dalam satu jam dan memiliki kedalaman pengosongan hingga 95% yang menjadikannya ideal. Selain itu, baterai ini memiliki kapasitas tinggi yaitu 6,000 siklus pengisian daya, melampaui penggunaan normal sehingga memberikan masa pakai baterai hingga sepuluh tahun. Terlepas dari apakah Anda menggunakan baterai untuk memberi daya pada rumah kecil atau seluruh rumah yang tidak terhubung dengan jaringan listrik, baterai Keheng menawarkan solusi penyimpanan energi yang tahan lama.

FAQ

Berapa lama biasanya baterai tenaga surya bertahan?

Umur baterai tenaga surya bergantung pada faktor-faktor seperti jenis baterai, kualitas, penggunaan, dan pemeliharaan. Umumnya baterai lithium-ion bertahan antara 10 hingga 15 tahun atau sekitar 6,000 siklus pengisian daya. Baterai timbal-asam biasanya bertahan antara 5 hingga 7 tahun atau sekitar 1,000 hingga 1,500 siklus. Penggunaan rutin pada suhu optimal dan perawatan yang tepat dapat berdampak signifikan pada jangka waktu tersebut. Selalu mengacu pada spesifikasi pabrikan untuk perkiraan umur yang paling akurat.

Berapa banyak baterai yang saya perlukan untuk mendapatkan daya cadangan yang memadai dalam sistem tenaga surya di luar jaringan listrik?

Jumlah baterai yang dibutuhkan untuk mendapatkan daya cadangan yang memadai bervariasi berdasarkan kebutuhan energi Anda, namun aturan umumnya adalah memiliki kapasitas yang cukup untuk memenuhi beban penting Anda setidaknya selama 1-3 hari tanpa mengisi ulang. Misalnya, jika Anda mengonsumsi 7.92 kWh per hari dan ingin cadangan selama 3 hari dengan baterai litium-ion dengan DoD 90% dan efisiensi 90%, Anda memerlukan total kapasitas baterai sekitar 29.3 kWh.

Bagaimana cara memasang baterai di tata surya off-grid saya?

Memasang baterai tenaga surya melibatkan evaluasi lokasi, merancang bank baterai, memastikan keamanan, memasang dan memasang kabel baterai dengan aman, dan menghubungkannya ke sistem Anda. Mengingat kerumitan teknis dan keselamatan, pemasangan profesional sangat disarankan.

Perawatan apa yang diperlukan oleh baterai tenaga surya di luar jaringan listrik?

Baterai litium-ion memerlukan perawatan minimal, terutama memantau kinerja melalui sistem manajemennya. Baterai timbal-asam memerlukan pemeriksaan level elektrolit secara teratur dan diisi ulang dengan air suling, serta pembersihan terminal untuk mencegah korosi. Menjaga area baterai tetap bersih dan berventilasi sambil memantau kesehatan baterai secara teratur akan memastikan umur baterai yang panjang.

Facebook
Twitter
LinkedIn
pinterest

Tulisan Terbaru

Biaya Utilitas pada Tagihan Energi Listrik
blog

Pangkas Biaya Listrik dengan Solusi Penyimpanan Baterai

Artikel ini mempelajari seluk-beluk pengurangan biaya permintaan listrik dengan penyimpanan baterai. Hal ini menjelaskan bagaimana memahami biaya utilitas, khususnya biaya permintaan, dapat membantu mengelola biaya listrik dengan lebih efektif. Artikel ini menyoroti bagaimana sistem penyimpanan baterai dapat memitigasi permintaan puncak dengan menyimpan energi selama periode permintaan rendah dan melepaskannya pada saat permintaan tinggi, sehingga menurunkan permintaan

Baca lebih lanjut »
Pemadaman kebakaran
blog

Komponen Utama Sistem Penyimpanan Energi Baterai Dijelaskan

Artikel ini mempelajari komponen utama Sistem Penyimpanan Energi Baterai (BESS), termasuk Sistem Manajemen Baterai (BMS), Sistem Konversi Daya (PCS), Pengontrol, SCADA, dan Sistem Manajemen Energi (EMS). Setiap bagian menjelaskan peran dan fungsi komponen-komponen ini, menekankan pentingnya komponen tersebut dalam memastikan keselamatan, efisiensi, dan keandalan BESS. Anda

Baca lebih lanjut »
Balkon Tata Surya dengan Penyimpanan (2)
blog

Panduan Lengkap UL9540 – Standar Untuk ESS

“Panduan Lengkap UL9540 – Standar untuk Sistem Penyimpanan Energi” menjelaskan bagaimana UL9540 memastikan keamanan dan efisiensi sistem penyimpanan energi (ESS). Dokumen ini merinci kriteria penting untuk sertifikasi, termasuk keselamatan kelistrikan, sistem manajemen baterai, stabilitas termal, dan integritas sistem. Panduan ini membantu produsen dan pengguna memahami langkah-langkah keselamatan komprehensif yang diperlukan untuk ESS

Baca lebih lanjut »

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

Gulir ke Atas

permintaan Penawaran

permintaan Penawaran

Anda akan mendapatkan balasan dalam waktu 24 jam.